hikmat kurnia selamat hari buku

Buku dan Kejayaan Bangsa

Di tengah gemuruh dunia digital, selalu saja muncul pertanyaan tentang posisi buku. Apakah buku masih diperlukan? Bukankah buku sudah berubah wujud dari lembaran kertas menjadi format digital dalam bentuk e-book? Bahkan, pertanyaan itu terkadang melebar sampai pada posisi dunia perbukuan: apakah masih penting menerbitkan buku dan mengisi perpustakaan dengan buku kertas?

Bagi saya sebagai pegiat dunia perbukuan, perlu dipahami bahwa industri buku sebenarnya bukan sekedar lembaran kertas. Bisnis buku adalah bisnis informasi. Tidak penting wujudnya berubah, selama informasi yang disajikannya dibutuhkan oleh masyarakat pembaca, maka kehadiran sebuah buku akan selalu relevan dengan zaman. Zaman boleh saja berubah, buku boleh saja berubah wujud. Namun, selama konten buku mampu menjawab kebutuhan zaman, buku tetap akan hadir di tengah masyarakat, apa pun wujudnya.

Dalam sejarah peradaban manusia terlihat jelas bahwa kualitas sebuah peradaban sangat ditentukan oleh kemajuan atau kemunduran ilmu pengetahuan. Kalau sebuah bangsa peduli pada ilmu pengetahuan, maka peradaban bangsa itu juga akan semakin maju, dan sebaliknya bila kurang memperhatikan ilmu pengetahuan, maka peradaban bangsa itu pun akan mengalami kemunduran.

Tengoklah saat Kekhalifahan Abbasiyah berjaya, banyak lahir cendikiawan muslim. Sebut saja pakar matematika Al-Khawarizmi, filsuf kenamaan Ibnu Rusyd dan Al-Ghazali, atau ahli kedokteran Ibnu Sina. Kekhalifahan ini mampu membangun peradaban hingga ke puncak kejayaan, karena kedisiplinannya pada ilmu pengetahuan. Dan perlu dicatat bahwa dasar dari ilmu pengetahuan adalah budaya membaca. Tanpa budaya baca yang baik, tak ada ilmu pengetahuan. Oleh sebab itu, membaca adalah akar dari sebuah peradaban.

Perhatikan juga kasus kemerdekaan Indonesia. Untuk menjadi bangsa yang merdeka, pertama-tama yang harus dibangun adalah kesadaran tentang pentingnya menjadi bangsa yang merdeka. Dan kesadaran itu hanya mungkin lahir dari orang-orang yang melek literasi. Orang-orang yang paham bahwa ada ketidakadilan yang dialami bangsanya. Dan siapakah orang-orang itu? Mereka adalah kaum terdidik yang punya kecintaan pada ilmu pengetahuan, menyenangi aktivitas membaca, dan peduli pada nasib bangsanya.

Hikmat Kurnia dalam seminar gerakan pembudayaan minat baca.
Hikmat Kurnia, pendiri dan Direktur Kelompok Agromedia dalam seminar gerakan pembudayaan minat baca. | Foto dari https://www.facebook.com/hikmat.kurnia

Saya percaya Indonesia tidak hanya dibangun oleh impian besar, tetapi juga tauladan dan tindakan para pendirinya. Tauladan dan tindakan itu pertama-tama adalah bagaimana mengubah pola pikir yang dimiliki oleh para pendirinya. Dan perubahan pola pikir ini hanya mungkin jika ada kebiasaan membaca, berdiskusi, dan menulis. Dan dengan tiga unsur itulah budaya baca dibangun.

Kita semua tentu paham bahwa Para Bapak Pendiri Bangsa ini mampu keluar dari pola pikir sempit untuk hanya memikirkan dirinya sendiri. Haji Samanhudi, Tjokroaminoto, K.H. Ahmad Dahlan, K.H. Hasyim Asy’ari, Soekarno, Hatta, Syahril, Hamka, dan H. Agus Salim, adalah beberapa contoh dari pribadi-pribadi hebat, yang berani memperjuangkan nasib bangsanya. Mereka sangat menyadari bahwa untuk mengubah bangsanya dari keterbelakangan, maka mereka harusnya menjadi pribadi-pribadi yang berkemajuan.

Mereka telah menempa dirinya dengan sungguh-sungguh lewat pendidikan, aktivitas kebangsaanya, dan terutama kemampuan literasi yang unggul. Dan penempaan diri itu bisa jadi lewat jalan yang berliku dan tidak mudah. Jalan yang kadang-kadang justru membuat mereka diasingkan, dibuang, bahkan dipenjara. Namun, saat dipenjara dan jauh dari keluarga, mereka tetap selalu dekat dengan buku. Bagi mereka buku adalah teman setia, dan tak ada hari tanpa aktivitas membaca dan menulis. Itulah sebabnya, sekarang ini kita mengenal pikiran, gagasan, dan pengalaman mereka saat membangun Republik ini. Para pendiri Bangsa ini sadar bahwa satu-satunya jalan untuk membebaskan keterbelakangan bangsanya adalah lahirnya kaum intektual yang tidak hanya pandai tetapi peduli pada bangsanya. Kaum intektual yang berpihak pada kemajuan bangsanya.

Dengan konteks itu, jika bangsa ini hendak meraih kejayaannya, maka suka tidak suka kita harus memperkuat kemampuan literasi setiap anak bangsa. Tanpa kemampuan literasi yang baik, tidak akan lahir indidividu-individu hebat.

Bisa jadi peran kita, hanya seperti buih dalam lautan kejayaan bangsa. Namun, sebagai sebuah upaya, sebagai sebuah ikhtiar bagi lahirnya bangsa yang melek literasi, iktiar ini perlu terus dihidupkan. Sebab, kita tidak pernah tahu masa depan bangsa ini. Kita hanya tahu bahwa Allah Yang Maha Kuasa punya skenario terbaik bagi bangsa ini, dan kita punya tugas untuk mengambil peran lewat pengembangan literasi. Tabik. Selamat Hari Buku Sedunia. #catatanHK

Hikmat Kurnia

Pendiri Kelompok Agromedia & Direktur HRD

No Comments

    Leave a Reply